Slider[Style1]

Style2

Style3[OneLeft]

Style3[OneRight]

Style4

Style5[ImagesOnly]

Style6

Setelah masuk Islam, Walikota Macon, negara bagian Georgia, AS, Jack Ellis mengganti namanya menjadi Hakim Mansur Ellis. Ellis yang awalnya beragama Kristen ini, mengaku memutuskan masuk Islam setelah melakukan pencarian selama bertahun-tahun.

"Mengapa seseorang menjadi Kristiani? Anda melakukannya karena merasa Kristen benar. Bagi saya itu, itu tidak jadi soal. Tapi yang orang ingin tahu, apa sebenarnya yang anda yakini, " ujar Ellis pada surat kabar Boston Herald, edisi Jumat (3/2).

Menurutnya, ia sudah mempelajari al-Quran selama bertahun-tahun dan ia merasa menemukan tujuan hidupnya dalam Islam. Apalagi setelah ia melakukan perjalanan ke Senegal, salah satu negara di benua Afrika

Ellis mengaku bahwa nenek moyangnya dulu sudah menganut agama Islam, sebelum mereka dibawa ke Amerika Utara untuk dijadikan budak.

"Saya benar-benar pindah ke agama Islam pada bulan Desember, akhir tahun kemarin di Senegal, " tulis Ellis dalam pernyataannya yang disiarkan stasiun televisi lokal WMAZ, di Columbia, Carolina Selatan.

Setelah masuk Islam, bapak lima anak itu mulai menjalankan salat lima waktu dan secara rutin datang ke Islamic Center di Bloomfield Road. Meski sudah masuk Islam, Ellis menyatakan ia tidak pernah meremehkan agama lain dan untuk itu ia mengaku bangga dengan kebebasan beragama di AS.

"Saya tidak mengatakan bahwa agama yang satu lebih baik dari agama yang lain. Kami sangat meyakini bahwa Nabi Muhammad saw adalah nabi terakhir, seperti kami meyakini Musa sebagai nabi, " tuturnya.

Ellis mengungkapkan, ia seperti kembali pulang ke rumah ketika memeluk Islam. "Saya seperti kembali ke akar saya, " katanya.

Sebagai seorang tokoh masyarakat, Ellis mengatakan, warga yang telah memilihnya berhak tahu atas keputusannya masuk Islam, meski keputusan itu urusan pribadinya.

"Saya tetap orang yang sama meski saya sudah mengganti nama saya. Sekarang, saya berbagi dengan ke luarga besar saya, warga Macon yang mendukung saya ketika saya masih beragama Kristen dan percaya mereka akan tetap mendukung saya, " kata Ellis optimis.

Ellis lahir pada 6 Januari 1946 dengan mendapatkan gelar sarjana muda di bidang sastra dari St. Leo College di Florida. Dari situs pribadinya diketahui, ia pernah bertugas sebagai pasukan paramiliter selama dua tahun dalam perang Vietnam. Kala itu ia bergabung dengan Divisi Penerbang ke-101, dengan pangkat Sersan.

Selama pengabdiannya, Ellis berhasil mendapatkan perhargaan tiga bintang perunggu, medali Army Commendation for Valor dan Heroism serta penghargaan Purple Heart karena luka-luka yang dialaminya dalam perang Vietnam.

Ellis akan mengakhiri jabatannya sebagai walikota Macon pada bulan Desember 2007. Ia tidak bisa menjabat lagi sebagai walikota, karena sudah terpilih sebanyak dua kali masa jabatan yang lamanya empat tahun.

Namun Ellis mengatakan, kemungkinan ia akan ikut serta dalam pemilihan anggota Kongres tahun 2008, mewakili wilayah Georgia distrik ke-8.

Ellis pertama kali diangkat jadi walikota Macon pada 14 Desember 1999. Ia menjadi warga kulit hitam AS pertama yang terpilih sebagai walikota, sepanjang 176 tahun sejarah AS. Dan ia menjadi walikota Macon ke-40 yang berhasil terpilih dua kali berturut-turut. (ln/iol/eramuslim)

About Admin

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments: